Pedoman budidaya Padi

Pedoman budidaya padi
Bercocoktanam padi dengan pupuk berimbang

Padi  yang menghasilkan beras merupakan salah satu tanaman populer sebagai tanaman pangan. Padi (Oryza sativa) bisa tumbuh baik pada ketinggian 0 – 1.500 m dpl dengan temperatur  19 -27 oC. Memerlukan penyinaran matahari penuh tanpa ada naungan. Cocok ditanam pada kondisi tanah yang subur dan berlumpur.

Padi bisa ditanam pada lahan sawah,  di tegalan dengan padi gogo rancah atau di  lahan rawa / pasang surut.

Memilih benih dan pentingnya perendaman benih dengan BIO SPF

Gunakan benih bersertifikat ( label biru ) atau benih yg sudah teruji mutunya.

Tujuannya;

  • Agar benih cepat tumbuh
  • Untuk mengantisipasi berbagai penyakit, seperti penyakit kresek dll

Cara perendaman benih, sebelum disebar benih direndam dalam larutan BIO SPF dosis 1 sendok/liter air dan HORTECH  dosis 2 cc (1 sendok)/ liter air. Banyaknya air untuk merendam disesuaikan dengan berat benih yang direndam. (Lihat : manfaat BIO SPF untuk perendaman benih)

Rendam benih selama 8 – 12 jam, dan  benih yang mengambang dibuang. Benih yang telah direndam selanjutnya diperam hingga berkecambah.

Penyemaian bibit padi

Model Pembenihan padi
Penyemaian padi kira-kira 20 hari untuk type umum, type SRI 11 hari, Haston 40 hari

Untuk luas tanam 1 Ha sawah  perlu disiapkan lahan persemaian 400 – 500 m2 ( sekitar 0,2 luas pertanaman ) dengan lebar bedeng 120 – 130 cm, tinggi 5 cm. Sekitar 10 cm tepi kanan dan kiri bedengan jangan ditaburi benih.

Persemaian diberi pupuk dengan 100gr urea dan 10gr TSP per m2  dan ditabur waktu membuat bedengan persemaian.

Membajak dengan sapi
Membajak dengan sapi punya keunggulan, kedalaman olah tanah lebih dalam dibandingkan dengan menggunakan traktor

Taburkan benih 50 -70 gram untuk tiap m2 persemaian.
Kebutuhan benih 20 -25 kg per Ha.
Air dijaga agar tidak menggenangi bedengan sebelum muncul 1 daun dan dijaga agar tetap basah.

Setelah bibit berumur 10 hari disemprot dengan POC AGRITECH dengan dosis 2 tutup ( 1 tutup=10 cc) per tanki isi 14 liter air bersih.

Semprotkan TOP BN pada persemaian untuk pengendalian penggerek batang padi, wereng, walang sangit. Dosis 30 gr TOP BN dalam 1 tanki isi 14 liter air bersih.

Memulai pengolahan sawah

Penanaman dapat dilakukan pada berbagai jenis tanah asalkan dapat tersedia struktur lumpur dengan kedalaman 15 -30 cm
Untuk mendapatkan struktur lumpur dengan baik perlu dilakukan :

  • Merendam lahan yang akan diolah selama 3 -4 hari.
  • Pembajakan ke 1.
  • Merendam 2 – 3 hari.
  • Pembajakan ke 2.
  • Merendam 2 – 3 hari.
  • Menggaru dan meratakan permukaan tanah agar dapat menahan air dengan baik dan merata hingga lahan siap ditanami.

Penanaman padi

  • Tanam padi dilakukan dengan pindah bibit . Pindah bibit saat umur 15 – 20 hari atau saat telah tumbuh 3 – 5 daun. Ciri bibit yang baik yaitu batang bawah besar dan kuat, tumbuh seragam, dan tidak terserang hama dan penyakit.
  • Tanam dangkal dengan kedalaman 1 – 2 cm, Jika terlalu dalam akan mengakibatkan berkurangnya anakan.
  • Jarak tanam saat musim kemarau ( April – juni ) 20 x 20 cm atau 25 x 25 cm. Saat musim penghujan ( Oktober  – Januari ) 25 x 25 cm atau 30 x 30 cm.
  • Bisa menggunakan jajar legowo 3 atau 4.
  • Tiap titik tanam dianjurkan menanan 1 – 2  bibit.

Tanam model SRI
Tanam model SRI

Mengaplikasikan pemupukan makro untuk padi

Dosis penggunaan pupuk Makro  per Hektar :

Urea     : 300 kg
SP 36   : 150 kg
KCl        :  75 kg

Atau dapat juga berpedoman pada rekomendasi daerah setempat.

Perincian Pemupukan Padi :

Sebelum lahan di garu :

Tebar 100 kg Urea + 100gr SP 36 + 25 kg KCl. Pupuk Tersebut  dicampur dengan MOSA GOLD 500 gr x 10 botol dan sebarkan merata ke lahan.

Tebar Pupuk Kandang atau Kompos  2 – 5 Ton/ Ha.
Semprotkan ke lahan  1 tutup HORTECH/tanki  14 liter  + 5 tutup AGRITECH / tanki 14 liter.

Tanaman umur 2 minggu;

Semprotkan 1 tutup HORTECH/tangki 14ltr + 5  tutup AGRITECH / tankki 14 liter.

Tanaman umur 25 hari;

Tabur 100 kg urea + 50kg TSP + 25kg KCl, semprotkan 2 tutup HORTECH / tanki 14 liter + 10  tutup AGRITECH / tanki 14 liter.

Tanaman umur 45 hari;

Taburkan 100 kg urea + 25kg KCL, semprotkan 2 tutup HORTECH / tangki 14ltr + 10  tutup AGRITECH / tangki 14ltr.

Sehingga, kebutuhan Pupuk Mikro  per Hektar :
MOSA GOLD  (500 gr) 10 botol, AGRITECH     (500 cc) 10 sd 15 botol, HORTECH  (100 cc) 10-15  botol.

Melakukan penyiangan untuk pengendalian gulma

Pengendalian gulma jenis daun sempit dan lebar dilakukan pada saat tanaman padi berumur 21 – 45 hari setelah tanam.

Beginilah manajemen pengelolaan pengairan pada budidaya padi

  • Jaga ketinggian air 3 cm saat umur 4 – 5 hari, agar bibit dapat tumbuh dan menghambat gulma.
  • Pada saat masa vegetatif sampai umur 35 hari digenangi air dengan ketinggian 5cm.
  • Saat umur 35 – 40 hari ketinggian air dikurangi menjadi 3 cm  guna menghambat pertumbuhan gulma.
  • Saat umur 40 – 80 hari genangan air dinaikkan menjadi 5 cm
    Saat padi mencapai umur 80 hari genangan air dikurangi lagi menjadi 3 cm.
  • Setelah padi bernas, sawah dikeringkan hingga panen.

Saatnya memanen Padi

Panen dilakukan saat masak bulir mencapai 90% atau saat malai  bagian atas dan bawah telah masak, bulir padi berwarna kuning, tangkai padi merunduk. Pemanenan dilakukan dengan sabit atau ketam.

Perontokan bulir padi dilakukan dengan mesin perontok atau perontok kayuh. Dilakukan penjemuran di bawah terik matahari selama 3 – 4 hari. Setelah cukup kering gabah disimpan di gudang atau digiling dengan Rice Mill Unit untuk menjadi beras.

Panen padi dengan mesin pemanen modern
Panen padi dengan mesin pemanen modern

Lihat Juga : Pegendalian hama dan penyakit pada padi secara organik


Kisah Sukses

Berikut salah satu kisah sukses petani padi yang menerapkan pupuk berimbang dan pengendali hama organik

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *